Monday, October 3, 2016

Cerita penuh kekacauan saat mendarat di Chiba, Jepang


Tulisan H+1 sampe Jepang, Selasa, 29 September 2015, 07.24 waktu Jepang
(baru bangun dan selesai makan roti)


Ok, mungkin beberapa hari ke depan w bakalan sering2 curhat di sini. Abisnya ga ada yang bisa diajak ngomong Bahasa Indonesia T.T *pada akhirnya tulisan ini cuma jadi satu2nya curhatan yang gue tulis selama di Jepang, haha*


Kemarin alhamdulillaah sampe Narita tepat waktu dengan selamat tanpa kekurangan apapun. Tapi... masalah langsung dateng ketika lewat immigration process. Saat lagi ngantri bersama mahasiswa asing lain yang juga mau belajar di Jepang (kebanyakan orang Thailand), eh w ditanyain surat izin something sama petugasnya yang emang kebetulan kebanyakan pada bawa. *Baru sampe, nihongo masih sangat payah, jadi ga denger petugasnya ngomong apa. W kirain itu dokumen apalah yang gue taruh di dlm koper, pas gue coba berusaha kasih tau dokumennya ada di koper dengan terbata-bata, mbak2nya langsung geleng2 kepala (dengan muka jutek pula).*


Langsung deh panik! Parah parah parah kalo ga lolos gimana nih masa disuruh pulang lagi :( Akhirnya setelah ngebayangin yang aneh2 dan mikir solusinya gimana, gue menahan diri untuk tetap tenang ngantri lama banget dengan keringat yang mulai ngalir dan deg-degan yang ga juga berhenti. Eh pas ke tempat ambil Alien Resident Card, ditanya “バイトないですか” w langsung ngangguk dan seketika legaaa….


Ternyata surat izin yang dimaksud itu surat buat dibolehin baito...huff. Saking leganya sampe tanpa sadar senyum ke cowok tampang asia yang duduk di sebelah gue dengan wajah tegang juga tapi sialnya malah dicuekin :(


Masalah ga berhenti sampe di situ. Karena kayanya bakalan panjang banget kalo dijelasin pake narasi, w tulis per poin aja di sini.


  • Abis dapet zairyuu card di immigration process, saatnya ambil koper. Sempet bingung (lagi) karena ga nemu2, pas nanya ke petugas akhirnya tuh koper ketemu dalam keadaan jebol! JEBOL MEN! Mukena handuk udah ada di luar koper dan dada w langsung nyesss rasanya. Meskipun kopernya udah dibungkus plastik sama Airasia tapi plastiknya pun sobek.. Akhirnya dengan sisa ketenangan w lem pelan2 dah tuh pake double tip.. Huhu. Untung aja bawa di tas ransel.


Ini nih si biang kerok yang nyusahin pulang-pergi ke Jepang. Udah tau rusak, pulangnya masih aja dipake :))) Kekacauan selanjutnya pas pulang mungkin bakal diceritain di postingan selanjutnya.


  • Keluar bandara masih bingung (lagi). Nyari jidohanbaiki buat isi ulang Suica ga nemu2 sampe salah mesin :( Akhirnya w panggil petugas dan dikasih tau letak jido yang benar di mana (makasih mas!) *ingat, baru sampe, belom bisa baca kanji*


  • Sambil nyeret2 tas tenteng super berat (12 kg)+ koper jebol (25 kg), w nunggu kereta di peron yang untungnya bener! Sempet ragu karena sebelum keretanya sampe, ada Narita Xpress yang dateng dari arah berlawanan (menuju bandara). Egile ternyata satu jalur bisa dilalui kereta dari dua arah! Woohoo kayanya ini culture shock pertama yang w alami.


  • Keretanya cepet, ga kaya kereta bekasi yang ditahan2.. *bahkan ditinggal setahun pun sama sekali ga berubah, harganya aja yang naik, pelayanannya masih minus*


  • Sampe stasiun Inage (stasiun terdekat dari asrama) w langsung naik taksi. Ga mau bawa2 koper dengan jalan kaki huhu. Supirnya kakek2 tapi ngebut parah. Sampe asrama pas kakeknya bantu ngeluarin koper isinya berceceran :(

Taksinya berhenti di halaman depan gedung kantor asrama, sebelah kiri foto.


  • Pas lagi ngurusin 手続き, zairyuu card w hilang! Dicari ke mana2 ga ketemu! Sampe ngubek2 tas pun tetep ga ada! Padahal sebelumnya bapak asrama yang jelasin kamar dll katanya sempet liat w pegang kartu itu! Huhu.. Setelah pencarian panjang tanpa hasil, mbak asrama yang liat muka panik+kucel+sedih+dekil+capek gue, nyuruh buat langsung ke kamar aja sambil beresin barang sambil pelan2 dicari. (makasih mbak sudah mengerti!)


  • Dengan dibantu tiga orang mahasiswa Chiba U bawa tas 12 kg + koper JEBOL, w naik ke kamar E314 (gedung E lantai 3). Setelah bongkar tas, beresin kamar, diselingi dua kali ketukan di pintu (satunya mahasiswa Chiba U tadi bawain bumbu Indof**d yang tercecer jatuh, satunya lagi mbak asrama yang nanyain kartu+keadaan gue), w nangis untuk pertama kalinya! *padahal kayanya ga pengen nangis* Nangis sambil dengerin lagu karena sepi di sini bikin pekak telinga :( Akhirnya dengan muka basah air mata (tapi udah berhenti nangis) dan terus2an nyebut nama Allah, kartunya ketemu! Di dalem dompet! Hahahahahah….. Alhamdulillaah.

Gedung E, yang katanya bangunan paling baru di antara yang lain. Kompleks asramanya luas banget, ada gedung A sampai E, satu gedung 4 lantai, dan penghuninya mahasiswa asing semua.


  • Saking khusyuknya beresin kamar, pas malem baru ngeh kalo belom ngambil titipan senpai dan sensei di kantor asrama. Jadilah malem itu ke Daily Yamazaki (semacem Indomaret) persis depan asrama. *sayangnya beberapa bulan kemudian tutupp :” huee ga bisa beli jajan deket asrama lagi* Beli roti ¥204. Paginya bangun2 badan pada sakit dan cuacanya dingin banget! Pas tidur aja beberapa kali kebangun gara2 kedinginan :( *kondisi kamar tanpa bantal dan selimut. Isi kamar waktu itu ada tempat tidur kasur, meja belajar, lemari pakaian dan lemari buku, dapur+kulkas, sama kamar mandi yang sempitnya naujubilah. Tapi ukuran ¥19000 sebulan, buat gue udah lengkap banget!*

Isi kamar, komplit tapi sempitnya ampun-ampun.


Dengan berakhirnya hari pertama di Jepang, dimulailah pertarungan gue sebagai anak perantauan di negeri orang yang pertama kali naik pesawat, pertama kali ke luar negeri, pertama kali ga pulang ke rumah lebih dari seminggu..


振り返ってみれば、よく頑張ってきたわ、私!

from Chiba University International House (千葉大学国際交流会館) + editan dari home sweet home, Bekasi

6 comments:

  1. Yawla sedihnya jadi dirimu nak :') Bahkan lebih buruk dari menerjang taifu sepertiQ di hari pertama di Jepang :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengalaman tak terlupakan yang sangat berharga yah senpai :))

      Delete
  2. Yaampun dik, ga ngebayangin lo nangis sambil nyari2 kartu wkwk sesuatu banget yha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya ga pengen nangis din, tapi kan biasanya kalo abis nangis jungkir balik baru ketemu tuh, yaudah dah w nangis ngobrak abrik koper wkwk. Itu sampe keliatan centong di kasur...

      Delete
  3. dik aku baca ini wkwk, untung sekarang udah pulang ya dik tapi kangen jepang pake banget yaaa pastinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha hildaaa udah lama ga ketemu..
      Iya nih pengen balik lagi kapan2 :D

      Delete