Saturday, March 4, 2017

What you should do before leaving japan! -Cerita penuh kekacauan di hari kepulangan menuju Indonesia- (前半 - Part I)

Minggu-minggu sebelum pulang ke Indonesia adalah minggu-minggu penuh jadwal, sibuk ngurus administrasi kesana-kemari, munculnya beberapa masalah yang unpredictable dan sangat disappointing, serta perasaan campur aduk antara sedih, senang, takut, ga sabar, ga mau pulang (serius kepikiran ini), dsb dsb.

Post ini baru banget ditulis 6 bulan lebih 6 hari setelah sampai di rumah, jadi mungkin banyak beberapa detail yang kelupaan dan kelewat (ini pun nulisnya sambil lihat agenda lel).

Jadi, gue punya waktu kurang lebih tiga minggu buat menghabiskan natsu yasumi sebelum pulang tanggal 27 Agustus karena tanggal 29 udah harus masuk kuliah (sebenernya milih tanggal ini biar sama kaya tanggal kedatangan 27 September satu tahun lalu :)).

Masih banyak rencana yang belum dilakuin, target yang belum tercapai, tempat yang belum dikunjungi, dan orang-orang yang belum ditemui untuk sekedar mengucap perpisahan. Semuanya coba dikejar dalam kurun waktu tiga minggu itu, tapi tetep aja banyak yang nggak kesampean--mungkin tandanya suatu saat nanti harus balik lagi ke sana :’).

Singkat cerita (masih berhubungan sama post sebelumnya), selain beli tas Anello KW, gue juga membeli banyak barang buat dibawa pulang ke Indonesia, karena selama ini selalu menahan diri buat beli sesuatu di luar makanan, tiket kereta, tiket masuk tempat wisata, dan tiket2 lainnya. Nah, di antara barang-barang itu adalah koper imut nan manis (foto menyusul, susah nyarinya lel) yang dibeli buat persiapan jalan-jalan ke Kyoto-Osaka-Nara (I mean, Kansai!) plus Hiroshima selama empat hari lima malem (perjalanan naik bis malem biar murah, jadi malemnya lebih banyak). Tapi sejatinya, gue berharap koper ini bisa membantu memudahkan proses kepulangan nanti, mengingat betapa susah payahnya gue waktu baru sampe Chiba :””.

Tadinya, gue berencana beli koper lagi yang gede buat ngegantiin koper lama yang jebol. Tapi, pas mau buang itu koper, tetangga gue main ke kamar dan menemukan bahwa ternyata koper itu tidak jebol! Jadi, yang robek itu bagian dalem resleting yang berfungsi menambah space saat barang yang dimasukkan terlalu banyak. Intinya, kalo resleting itu ga dibuka, maka ga akan masalah dan koper yang jebol pun tidak berkurang fungsinya sebagai koper, そうはずだった。Or that’s what I thought. Seharusnya sih begitu.

Selesai packing, tanggal 26 gue habiskan untuk pegi ke Chiba (pusat kotanya) bersama tetangga sekaligus teman hidup selama di sana. Gue ke toko kacamata buat ganti lensa, dia (masih aja) berburu anime stuff di Animate, lalu kita mengakhiri perjalanan terakhir di Chiba itu dengan nonton Kimi no Na wa (yeah, that so popular anime movie. Luckily, the premier was the day before our departure so we can watch it in Japan, in Japanese).

Sampe asrama, udah hampir tengah malem dan entah siapa yang mulai, kita akhirnya menghabiskan malam dengan bercerita di kamar gue (uh, so sweet banget kan). Ceritanya sangat random, mulai dari nostalgia setahun kemarin, kegalauan kita setelah pulang nanti bakal gimana dan mau ngapain habis lulus, ngomongin orang (pasti lah ya wkwk), sampe hal-hal yang belum pernah kita ceritain sebelumnya (bahkan rahasia yang belum pernah gue ceritain ke orang lain pun bocor saat itu. Salah satunya yang paling gue inget adalah, ‘kapan pertama kali nonton anime bokep’ wkwkwk astaga :( percakapan macam apa itu).

Sambil cerita itu sebenernya gue masih sibuk packing-unpacking-packing yang ternyata sangat-sangat taihen.

Dan ke-taihen-an itu merupakan awal dari mimpi buruk yang terulang...
(Bersambung karena udah capek nulis *padahal bagian yang penting baru mau dimulai* wkwkwk.)

Monday, October 3, 2016

Cerita penuh kekacauan saat mendarat di Chiba, Jepang


Tulisan H+1 sampe Jepang, Selasa, 29 September 2015, 07.24 waktu Jepang
(baru bangun dan selesai makan roti)


Ok, mungkin beberapa hari ke depan w bakalan sering2 curhat di sini. Abisnya ga ada yang bisa diajak ngomong Bahasa Indonesia T.T *pada akhirnya tulisan ini cuma jadi satu2nya curhatan yang gue tulis selama di Jepang, haha*


Kemarin alhamdulillaah sampe Narita tepat waktu dengan selamat tanpa kekurangan apapun. Tapi... masalah langsung dateng ketika lewat immigration process. Saat lagi ngantri bersama mahasiswa asing lain yang juga mau belajar di Jepang (kebanyakan orang Thailand), eh w ditanyain surat izin something sama petugasnya yang emang kebetulan kebanyakan pada bawa. *Baru sampe, nihongo masih sangat payah, jadi ga denger petugasnya ngomong apa. W kirain itu dokumen apalah yang gue taruh di dlm koper, pas gue coba berusaha kasih tau dokumennya ada di koper dengan terbata-bata, mbak2nya langsung geleng2 kepala (dengan muka jutek pula).*


Langsung deh panik! Parah parah parah kalo ga lolos gimana nih masa disuruh pulang lagi :( Akhirnya setelah ngebayangin yang aneh2 dan mikir solusinya gimana, gue menahan diri untuk tetap tenang ngantri lama banget dengan keringat yang mulai ngalir dan deg-degan yang ga juga berhenti. Eh pas ke tempat ambil Alien Resident Card, ditanya “バイトないですか” w langsung ngangguk dan seketika legaaa….


Ternyata surat izin yang dimaksud itu surat buat dibolehin baito...huff. Saking leganya sampe tanpa sadar senyum ke cowok tampang asia yang duduk di sebelah gue dengan wajah tegang juga tapi sialnya malah dicuekin :(


Masalah ga berhenti sampe di situ. Karena kayanya bakalan panjang banget kalo dijelasin pake narasi, w tulis per poin aja di sini.


  • Abis dapet zairyuu card di immigration process, saatnya ambil koper. Sempet bingung (lagi) karena ga nemu2, pas nanya ke petugas akhirnya tuh koper ketemu dalam keadaan jebol! JEBOL MEN! Mukena handuk udah ada di luar koper dan dada w langsung nyesss rasanya. Meskipun kopernya udah dibungkus plastik sama Airasia tapi plastiknya pun sobek.. Akhirnya dengan sisa ketenangan w lem pelan2 dah tuh pake double tip.. Huhu. Untung aja bawa di tas ransel.


Ini nih si biang kerok yang nyusahin pulang-pergi ke Jepang. Udah tau rusak, pulangnya masih aja dipake :))) Kekacauan selanjutnya pas pulang mungkin bakal diceritain di postingan selanjutnya.


  • Keluar bandara masih bingung (lagi). Nyari jidohanbaiki buat isi ulang Suica ga nemu2 sampe salah mesin :( Akhirnya w panggil petugas dan dikasih tau letak jido yang benar di mana (makasih mas!) *ingat, baru sampe, belom bisa baca kanji*


  • Sambil nyeret2 tas tenteng super berat (12 kg)+ koper jebol (25 kg), w nunggu kereta di peron yang untungnya bener! Sempet ragu karena sebelum keretanya sampe, ada Narita Xpress yang dateng dari arah berlawanan (menuju bandara). Egile ternyata satu jalur bisa dilalui kereta dari dua arah! Woohoo kayanya ini culture shock pertama yang w alami.


  • Keretanya cepet, ga kaya kereta bekasi yang ditahan2.. *bahkan ditinggal setahun pun sama sekali ga berubah, harganya aja yang naik, pelayanannya masih minus*


  • Sampe stasiun Inage (stasiun terdekat dari asrama) w langsung naik taksi. Ga mau bawa2 koper dengan jalan kaki huhu. Supirnya kakek2 tapi ngebut parah. Sampe asrama pas kakeknya bantu ngeluarin koper isinya berceceran :(

Taksinya berhenti di halaman depan gedung kantor asrama, sebelah kiri foto.


  • Pas lagi ngurusin 手続き, zairyuu card w hilang! Dicari ke mana2 ga ketemu! Sampe ngubek2 tas pun tetep ga ada! Padahal sebelumnya bapak asrama yang jelasin kamar dll katanya sempet liat w pegang kartu itu! Huhu.. Setelah pencarian panjang tanpa hasil, mbak asrama yang liat muka panik+kucel+sedih+dekil+capek gue, nyuruh buat langsung ke kamar aja sambil beresin barang sambil pelan2 dicari. (makasih mbak sudah mengerti!)


  • Dengan dibantu tiga orang mahasiswa Chiba U bawa tas 12 kg + koper JEBOL, w naik ke kamar E314 (gedung E lantai 3). Setelah bongkar tas, beresin kamar, diselingi dua kali ketukan di pintu (satunya mahasiswa Chiba U tadi bawain bumbu Indof**d yang tercecer jatuh, satunya lagi mbak asrama yang nanyain kartu+keadaan gue), w nangis untuk pertama kalinya! *padahal kayanya ga pengen nangis* Nangis sambil dengerin lagu karena sepi di sini bikin pekak telinga :( Akhirnya dengan muka basah air mata (tapi udah berhenti nangis) dan terus2an nyebut nama Allah, kartunya ketemu! Di dalem dompet! Hahahahahah….. Alhamdulillaah.

Gedung E, yang katanya bangunan paling baru di antara yang lain. Kompleks asramanya luas banget, ada gedung A sampai E, satu gedung 4 lantai, dan penghuninya mahasiswa asing semua.


  • Saking khusyuknya beresin kamar, pas malem baru ngeh kalo belom ngambil titipan senpai dan sensei di kantor asrama. Jadilah malem itu ke Daily Yamazaki (semacem Indomaret) persis depan asrama. *sayangnya beberapa bulan kemudian tutupp :” huee ga bisa beli jajan deket asrama lagi* Beli roti ¥204. Paginya bangun2 badan pada sakit dan cuacanya dingin banget! Pas tidur aja beberapa kali kebangun gara2 kedinginan :( *kondisi kamar tanpa bantal dan selimut. Isi kamar waktu itu ada tempat tidur kasur, meja belajar, lemari pakaian dan lemari buku, dapur+kulkas, sama kamar mandi yang sempitnya naujubilah. Tapi ukuran ¥19000 sebulan, buat gue udah lengkap banget!*

Isi kamar, komplit tapi sempitnya ampun-ampun.


Dengan berakhirnya hari pertama di Jepang, dimulailah pertarungan gue sebagai anak perantauan di negeri orang yang pertama kali naik pesawat, pertama kali ke luar negeri, pertama kali ga pulang ke rumah lebih dari seminggu..


振り返ってみれば、よく頑張ってきたわ、私!

from Chiba University International House (千葉大学国際交流会館) + editan dari home sweet home, Bekasi

Sunday, October 2, 2016

Anello, Tas yang lagi nge-hits di Jepang



Jadi ceritanya, beberapa minggu sebelum pulang ke Indonesia, isi percakapan telepon yang datang dari rumah selalu berujung dengan perintah “beli tas! Tas yang lama udah jelek!”.


Padahal tas yang w bawa ke Jepang itu tas baru beli dan meskipun udah setahun hampir tiap hari dipake, masih bagus kok. (literally setiap hari karena w cuma punya tas satu di sana :”D)


Tapi kayanya mama nyuruh beli tas terus gara-gara ga enak sama w. Masa w cuma beliin tas buat doi sama kakak sama kakak ipar (lah banyak?) doang, buat diri sendiri kaga?


Jadilah karena bosan tiap hari disuruh itu-itu mulu, dan emang kalo mau pulang w niat beli tas di sana, melangkahlah kaki w ke AEON, supermarket terdekat dari asrama.


Sebenarnya w pengen beli tas cantik gitu, tapi sayangnya kebanyakan ukurannya kecil, kaya tas kondangan. Sedangkan yang w cari tuh minimal muat kertas A4 atau laptop.


Setelah keliling-keliling, akhirnya nemu lah dua kandidat yang menurut w spesifikasinya sangat cocok; modelnya cantik, ukurannya juga ga kecil. Yang satu bentuknya agak membulat di atas kaya tas Jansp*rt, yang satunya lagi bentuknya agak kotak dan modelnya baru pertama kali w liat. Kalo warna sama-sama coklat, bahannya pun mirip, yang anti air. (Oia, ini juga yang jadi nilai plus kedua tas ini karena saat itu sering hujan dan w pengen beli tas anti hujan.)






Dua tas itu w foto dan dikirim ke mama lewat whatsapp, beberapa saat kemudian w dapet balesan yang bilang kalo yang kotak lebih bagus. Hanya dengan satu pesan singkat itu, w membulatkan tekad untuk membawanya ke kasir dan langsung bayar. (Ya, segitunya w bergantung pada apa kata mama :’))


Selang beberapa hari kemudian, jadwal liburan ke Kansai yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba. W pake lah itu tas baru, koper baru, casing hp baru, dan macem2 barang baru lainnya. (habis belanja abis-abisan buat dibawa pulang, hehe.)


Nah, pas hari ketiga sekaligus malam terakhir di Osaka, pergilah w ke Dotonbori, Namba, buat hunting takoyaki. Daerah situ memang terkenal banget dengan distrik perbelanjaan, tempat nongkrong anak-anak muda, dan destinasi wisata buat turis asing maupun turis lokal. Toko oleh-oleh juga banyak! Dan tentunya tempat salah satu ikon Osaka berada, mas-mas Glico!


Keluar stasiun Namba, entah di pintu berapa w keluar saking banyaknya exit, w menelusuri jalan yang kanan-kirinya berderet toko-toko. Pas lagi jalan sambil liat-liat, pandangan w menangkap tas yang sama persis dengan yang lagi w pake dipajang di sebuah toko. Ada macem-macem warna, dan saat itu w cuma mikir, ‘ih, sama..!’


Pulang dari Osaka, seminggu kemudian, w pergi ke Disneyland dan di sana pun tas kembaran w ada di mana-mana! Haha. Di situlah w baru menyadari kalo tas yang w beli ini ternyata lagi nge-hits di Jepang! (Meskipun sebelumnya pas pulang dari Kansai ada temen Indonesia yang liat tas w dan bilang, ‘ih tas Anello itu lagi ngetren banget ya?’ yang cuma w jawab dengan agak tidak percaya, ‘ga tau, asal beli aja di AEON, hehe’. Bahkan w ga tau kalo itu tas namanya Anello, haha.)


Jadi begitulah takdir yang mempertemukan w dengan tas yang lagi nge-hits di Jepang sana, Anello. (Meskipun udah sebulan lebih pulang ke Indonesia, rasanya belum rela menyebut Jepang dengan ‘sana’, bukan ‘sini’ T_T)


Temen w yang ikut summer course di salah satu universitas di Tokyo bahkan bilang, “Anello udah kayak kacang goreng di sini”. Haha, emang sih pas dipake di sana rasanya agak pasaran gimanaaa gitu karena banyak yang pake tas yang sama. Tapi setelah dibawa pulang ke Indonesia, w merasa senang karena ga banyak yang pake, bahkan bisa dibilang hampir ga ada. Terus pake tas ini berasa Jepangnya (halah!). Karena ga ada yang jual juga kan ketauan impornya hueheheheh.

*Sedikit update, jadi ada beberapa temen yang komen dan kasih masukan kalo ternyata nama Anello itu bukan jenis tasnya, tapi merk tas, dan jenis yang lagi booming itu ya yang kaya di foto ini. Selain itu, katanya tas model gini udah banyak KW nya di Jakarta dan sekitarnya...haha sasuga Indonesia!*

Terakhir, terima kasih buat mamaku atas pilihannya yang super duper tepat! Intuisimu selalu menyelamatkanku :)

Friday, June 3, 2016

Blanco - 7!! Seven Oops (Lyrics + Terjemahan Indonesia)

Credit: http://www.jpopasia.com/img/album-covers/3/27771-andltahrefhttpwwwjpo-a4e7.jpg

ブランコ − セブンウップス

Romaji

Kouen de hashagu kodomo wo miteru kimi no yasashii manazashi
Watashi wa sono ko no PAPA no sugata ni kimi wo kasanete mite iru

Konna nanigenai nichijou wo sugoshite yagate toshi totta otagai no kao wo mite warau
Sonna futari no mirai no sugata wo souzou shite ita ndayo

Futari narande suwaru BURANKO wa yureru shiawase na jikan ga sugite iku
Hareta sora atarashii kisetsu wo kimi to mata aruite yuku

Yawarakai harukaze ga kasumeru to amai hana no kaori ni kizukasareru
Kimi wa kinou mita eiga no hanashi wo tanoshisou ni tsuzukeru

Konna odayaka na nichijou no naka de kimi ga miseru hyoujou sono hitotsu hitotsu wo
Dekiru dake miotosanai you ni wasuretari nante shinai you ni

Futari narande aruku kaerimichi wa atarimae no you ni te wo tsunaideru
Atataka na kimi no sono te wo hanashitakunai to omotta

Utsuri yuku kisetsu wa sukoshizutsu nanika wo kaete yuku no deshou
Arekara tsukihi wa nagarete onaji michi aruku futari no hohaba wa itsukara zurete shimatta no?

Kimi to aenaku natte toki ga sugite mo kawaranai mono ga koko ni atte
APAATO no ushiro no chiisa na kouen itsuka no kimi ga yokogiru

Futari narande suwaru BURANKO wa yureru shiawase wa jikan wa yume no naka
Hareta sora atarashii kisetsu wo ima wa hitori aruite iru
Aruite yuku

Credit: jpopasia

Kanji

公園ではしゃぐ子供を見てる 君の優しい眼差し
私はその子のパパの姿に 君を重ねて見ている

こんな何気ない日常を過ごして やがて年とったお互いの顔を見て笑う
そんな二人の未来の姿を 想像していたんだよ

二人並んで座るブランコは揺れる 幸せな時間が過ぎていく
晴れた空新しい季節を君とまた歩いて行く

柔らかい春風がかすめると 甘い花の香りに気付かされる
君は昨日見た映画の話を楽しそうに続ける

こんな穏やかな日常の中で 君が見せる表情そのひとつひとつを
出来るだけ見落とさないように 忘れたりなんてしないように

二人並んで歩く帰り道は 当たり前のように手をつないでる
温かな君のその手を 離したくないと思った

移りゆく季節は 少しづつ何かを変えてゆくのでしょう
あれから月日は流れて 同じ道歩く二人の歩幅はいつからずれてしまったの?

君と会えなくなって 時が過ぎても 変わらないものがここにあって
アパートの後ろの小さな公園 いつかの君が横切る

二人並んで座るブランコは揺れる 幸せな時間は夢の中
晴れた空新しい季節を 今は一人歩いている
歩いて行く

Credit: FuRaha

Terjemahan

Tatapan hangatmu yang melihat anak-anak bermain di taman
Aku membayangkan dirimu dalam sosok ayah anak itu


Melewati hari-hari biasa, menua bersama, tersenyum sambil melihat wajah satu sama lain
Aku membayangkan masa depan kita berdua, kau tahu?


Ayunan tempat kita duduk bergoyang, saat-saat bahagia terus berlalu
*Di langit cerah, di musim yang baru, aku berjalan bersamamu


Angin lembut musim semi berhembus, tercium wangi manis bunga
Kau asyik bercerita tentang film semalam


Di tengah hari-hari yang tenang itu, dari setiap raut wajahmu
Sebisa mungkin aku tidak berpaling, apalagi melupakannya


Kita berjalan berdampingan, tangan kita bertaut seakan itu hal biasa
Aku tak ingin melepaskan tanganmu yang terasa hangat


Musim terus bergulir, perlahan-lahan sesuatu di antara kita berubah
Sejak saat itu waktu mengalir, entah sejak kapan langkah kita tak sama lagi


Meski aku tak bisa bertemu denganmu lagi, meski waktu berlalu
Ada hal yang tidak berubah di sini
*Di taman kecil belakang apartemen
*Terkadang dirimu melintas


Ayunan tempat kita duduk bergoyang, saat-saat bahagia hanya ada dalam mimpi
*Di langit cerah, di musim yang baru, kini aku berjalan sendiri


Dan terus berjalan

(* mengacu pada FuRaha)

***

Sedih! Huhu, kirain lagu romantis ternyata kisah putus cinta :"

Snowman - 7!! Seven Oops (Lyrics + Terjemahan Indonesia)

Credit: http://www.jpopasia.com/img/album-covers/3/27771-andltahrefhttpwwwjpo-a4e7.jpg

スノーマン − セブンウップス

Romaji

“Arigatou”
Watashi no omoide wa kimi no koto bakari
“Hajimemashite”
Tsunaide mita te to te yasashikatta

Hieta BENCHI yoku futari de hanashita
DORAMA no ketsumatsu wa HAPPII ENDO dattakke?
Sayonara

Samui kisetsu kimi ni deatte koi wo shita fuyu no kiseki
Wasurenai yo toketa yuki ga haru ni natte mo
Nukumori wa nokotteru

“Jaa mata ne”
Sou tsuzutte kimi wa tokete shimatta nda
Kuchizusamu
“WOOKINGU IN JI EAA” wa setsunakute

Kimi ga nokoshita midori no boushi to MAFURAA
Ima mo zutto iroasenai mama kimi wo
Utsushidasu no

Nanmankai me wo tojite mo kienakatta kimi no egao
Sayonara sae me wo mite ienakatta keredo
Mata waratte aitai na

Samui kisetsu kimi ni deatte koi wo shita fuyu no kiseki
Wasurenai yo toketa yuki ga haru ni natte mo
Nukumori wa ano hi no mama
Ima de wa hana ni natta kimi ni mata aeru ki ga suru nda
Haru ni nare


Kanji

「ありがとう」
私の思い出は君のことばかり
「はじめまして」
繋いでみた手と手 優しかった

冷えたベンチ よく2人で話した
ドラマの結末はハッピーエンドだったっけ?
さよなら

寒い季節 君に出会って恋をした 冬のキセキ
忘れないよ 溶けた雪が春になって
温もりは残ってる

「じゃあまたね」
そう綴って君は溶けてしまったんだ
口ずさむ
『ウォーキング・イン・ジ・エアー』は切なくて

君が残した 緑の帽子とマフラー
今もずっと色あせないまま君を
映し出すの

何万回 目を閉じても消えなかった 君の笑顔
さよならさえ 目を見て言えなかったけれど
また笑って会いたいな

寒い季節 君に出会って恋をした 冬のキセキ
忘れないよ 溶けた雪が春になって
温もりはあの日のまま
今では花になった君に また会える気がするんだ
春になれ

Credit: jpopasia

Terjemahan

“Terima kasih”
Semua kenanganku selalu tentangmu
“Salam kenal”
Tangan kita bertaut, terasa lembut

Kita berdua bicara di bangku yang dingin
Drama itu, berakhir bahagiakah?
Selamat tinggal

Di musim yang dingin, aku bertemu denganmu dan jatuh cinta, keajaiban musim dingin
Aku tak kan lupa, meski di musim semi sekalipun, salju yang mencair
Kehangatannya akan tetap ada

“Sampai jumpa”
Ucapmu, lalu kau menghilang
Aku bersenandung
「Berjalan di udara」, terasa pilu

Topi hijau dan syal yang kau tinggalkan
Sampai sekarang pun warnanya tetap sama
Merefleksikan dirimu

Berapa kali pun aku menutup mata, senyummu tak pernah hilang
Menatap matamu, aku tak bisa berkata-kata walau hanya selamat tinggal
Aku ingin bertemu dan tertawa lagi denganmu

Di musim yang dingin, aku bertemu denganmu dan jatuh cinta, keajaiban musim dingin
Aku tak kan lupa, meski di musim semi sekalipun, salju yang mencair
Kehangatannya sama seperti hari itu

Kau yang sekarang telah menjadi bunga
Aku merasa kita kan bertemu lagi
Datanglah musim semi
***


Yo! Udah lama banget rasanya nggak nge-post di blog ini. Setahun lebih sehari! Wow *kaget pas ngecek tanggal* *nggak sengaja setelah lewat setahun beneran baru bikin postingan lagi*

Beberapa hari ini lagi sibuk banget. Baito, uts, dikejar deadline report, belum lagi main tiap weekend ;p

Jam tidur langsung nambah, tidur jam setengah tujuh sore (baru gelap jam 7), bangunnya jam setengah delapan pagi. Puas mimpi berkali-kali.

Tapi di samping itu, rasanya ada yang aneh. Entah kenapa hati ini doki doki. Kaya anak SMA abis ketemu kecengan baru. Nyess.

Rasa yang sama kalo lagi nulis cerita cinta-cintaan. Bawaannya jadi mengkhayal, bikin storyline dengan tokoh utama diri sendiri, terus ngarep pengen jatuh cinta juga :(

Tapi gimana atuh, lagi jauh di negeri orang mau suka sama siapa juga pasti ga kesampean :"

Terus malem ini tiba-tiba tangan gatel banget rasanya pengen nulis. Akhirnya nyomot lagu yang lagi hits di kepala aja buat diterjemahin. Pengen sih bikin cerpen, tapi terakhir kali nulis udah.. dua tahun? Tiga tahun yang lalu? Saking lamanya sampe lupa!

Dan ini lagu memang enak banget. Manis, tapi juga miris. Melankolis, pas sama suasana hati :3
Jadi kangen musim dingin...

Musim hujan! Cepatlah datang!

(12 weeks before coming home)